Mengenal Algoritma MD5

Standar

MD5 ialah fungsi hash kriptografik yang digunakan secara luas dengan hash value128-bit. Pada standard Internet (RFC 1321), MD5 telah dimanfaatkan secara bermacam-macam pada aplikasi keamanan, dan MD5 juga umum digunkan untuk melakukan pengujian integritas sebuah file.

MD5 di desain oleh Ronald Rivest pada tahun 1991 untuk menggantikan hash function sebelumnya, yaitu MD4 yang berhasil diserang oleh kriptanalis. Algoritma MD5 menerima masukan berupa pesan dengan ukuran sembarang dan menghasilkan message digest yang panjangnya 128 bit.

MD-5 adalah salah satu aplikasi yang digunakan untuk mengetahui bahwa pesan yang dikirim tidak ada perubahan sewaktu berada di jaringan. Algoritma MD-5 secara garis besar adalah mengambil pesan yang mempunyai panjang variable diubah menjadi ‘sidik jari’ atau ‘intisari pesan’ yang mempunyai panjang tetap yaitu 128 bit. ‘Sidik jari’ ini tidak dapat dibalik untuk mendapatkan pesan, dengan kata lain tidak ada orang yang dapat melihat pesan dari ‘sidik jari’ MD-5

Message Digest 5 (MD-5) adalah salah satu penggunaan fungsi hash satu arah yang paling banyak digunakan. MD-5 merupakan fungsi hash kelima yang dirancang oleh Ron Rivest dan didefinisikan pada RFC 1321[10]. MD-5 merupakan pengembangan dari MD-4 dimana terjadi penambahan satu ronde[1,3,10]. MD-5 memproses teks masukan ke dalam blok-blok bit sebanyak 512 bit, kemudian dibagi ke dalam 32 bit sub blok sebanyak 16 buah. Keluaran dari MD-5 berupa 4 buah blok yang masing-masing 32 bit yang mana akan menjadi 128 bit yang biasa disebut nilai hash[3,10]. Simpul utama MD5 mempunyai blok pesan dengan panjang 512 bit yang masuk ke dalam 4 buah ronde. Hasil keluaran dari MD-5 adalah berupa 128 bit dari byte terendah A dan tertinggi byte D.

 


Algoritma Dan Cara Kerja


a. Penjelasan Algoritma MD5

 

Setiap pesan yang akan dienkripsi, terlebih dahulu dicari berapa banyak bit yang terdapat pada pesan. Kita anggap sebanyak b bit. Di sini b adalah bit non negatif integer, b bisa saja nol dan tidak harus selalu kelipatan delapan.

 

b. Cara Kerja MD5

Langkah-langkah pembuatan message digest secara garis besar:

1. Penambahan bit-bit pengganjal (padding bits).

2. Penambahan nilai panjang pesan semula.

3. Inisialisasi penyangga (bufferMD.

4. Pengolahan pesan dalam blok berukuran 512 bit.


1. Penambahan Bit-bit Pengganjal

    • Pesan ditambah dengan sejumlah bit pengganjal sedemikian sehingga panjang pesan (dalam satuan bit) kongruen dengan 448 modulo 512.
    • Jika panjang pesan 448 bit, maka pesan tersebut ditambah dengan 512 bit menjadi 960 bit. Jadi, panjang bit-bit pengganjal adalah antara 1 sampai 512.
    • Bit-bit pengganjal terdiri dari sebuah bit 1 diikuti dengan sisanya bit 0.


2. Penambahan Nilai Panjang Pesan

    • Pesan yang telah diberi bit-bit pengganjal selanjutnya ditambah lagi dengan 64 bit yang menyatakan panjang pesan semula.
    • Jika panjang pesan > 264 maka yang diambil adalah panjangnya dalam modulo 264. Dengan kata lain, jika panjang pesan semula adalah K bit, maka 64 bit yang ditambahkan menyatakan K modulo 264.
    • Setelah ditambah dengan 64 bit, panjang pesan sekarang menjadi kelipatan 512 bit.


3. Inisialisai Penyangga MD

* MD5 membutuhkan 4 buah penyangga (buffer) yang masing-masing panjangnya 32 bit. Total panjangpenyangga adalah 4 ´ 32 = 128 bit. Keempat penyangga ini menampung hasil antara dan hasil akhir.

* Keempat penyangga ini diberi nama ABC, dan D. Setiap penyangga diinisialisasi dengan nilai-nilai (dalam notasi HEX) sebagai berikut:

A = 01234567

B = 89ABCDEF

C = FEDCBA98

D = 76543210


4. Pengolahan Pesan dalam Blok Berukuran 512 bit.

  • * Pesan dibagi menjadi L buah blok yang masing-masing panjangnya 512 bit (Y0 sampai YL – 1). *

    * Setiap blok 512-bit diproses bersama dengan penyangga MD menjadi keluaran 128-bit, dan ini

    disebut proses HMD5. Gambaran proses HMD5 diperlihatkan pada Gambar berikut ini.

c. Inisialisasi MD5

 

Pada MD-5 terdapat empat buah word 32 bit register yang berguna untuk menginisialisasi message digest

pertama kali. Register-register ini di inisialisasikan dengan bilangan hexadesimal.

word A: 01 23 45 67

word B: 89 AB CD EF

word C: FE DC BA 98

word D: 76 54 32 10

Register-register ini biasa disebut dengan nama Chain variabelatau variabel rantai.

 

 

d. Proses Pesan di Dalam Blok 16 word

 

Pada MD-5 juga terdapat 4 (empat) buah fungsi nonlinear yang masing-masing digunakan pada tiap operasinya (satu fungsi untuk satu blok), yaitu:

F(X,Y,Z) = (X Ù Y) Ú ((Ø X) Ù Z)

G(X,Y,Z) = (X Ù Z) Ú (Y Ù (Ø Z))

H(X,Y,Z) = X Å Y Å Z

I (X,Y,Z) = Y Å (X Ú (Ø Z))

(Å untuk XOR, Ù untuk AND, Ú untuk OR dan Ø untuk NOT).

Pada Gambar 3.2 dapat dilihat satu buah operasi dari MD-5 dengan operasi yang dipakai sebagai contoh adalah FF(a,b,c,d,Mj,s,ti) menunjukan a = b + ((a + F(b,c,d) + Mj + ti) <<<>

FF(a,b,c,d,Mj,s,ti) menunjukan a = b + ((a + F(b,c,d) + Mj + ti) <<<>

GG(a,b,c,d,Mj,s,ti) menunjukan a = b + ((a + G(b,c,d) + Mj + ti) <<<>

HH(a,b,c,d,Mj,s,ti) menunjukan a = b + ((a + H(b,c,d) + Mj + ti) <<<>

II(a,b,c,d,Mj,s,ti) menunjukan a = b + ((a + I(b,c,d) + Mj + ti) <<<>

 

About arrew

Rahadian Wijaya, Lahir di Subang, 28 november 1988 menyelesaikan D1 Pada Jurusan Manajemen Informatika di AMIK BSI Karawang, Setelah Lulus kemudian melanjutkan pendidikan D3 Manajemen Informatika AMIK BSI Karawang, Pernah bekerja di DHL INDONESIA Sebagai Database Administrator, Konsultan IT Pada PRUDENT INTERNATIONAL PATENT , Dan sekarang sedang menjalankan Usaha Online di bidang Webdevelopment http://www.aerestechnology.com

One response »

  1. Ping-balik: Mengenal Algoritma MD5 | Malang Cyber Crew

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s